Ulasan Lengkap! Samsung Galaxy S9 Plus vs Google Pixel 2 XL, Apakah Tidak Ada Yang Terbaik

Disini kami akan mengeksplorasi mengenai perbandingan antara Samsung Galaxy S9 Plus dan Google Pixel 2 XL lebih jauh dan lengkap. Dan mungkin artikel ini akan menjadi artikel yang panjang sekali untuk dibaca karena mengulas mengenai Galaxy S9 Plus vs Pixel 2 XL, apa keduanya tidak ada yang terbaik.

Perbedaan mudah dilihat langsung dari kelelawar, karena kaca pada desain kaca dari Galaxy S9 tetap dari beberapa generasi sebelumnya. Ini berhasil menempatkan banyak layar dalam tubuh yang relatif kecil berkat Display Infinity , yang melengkung ke bawah di sisi untuk pengalaman yang lebih mendalam. Ini sangat berbeda dari Pixel 2, yang bezelnya jelas sedikit lebih luas meskipun pindah ke aspek rasio 18: 9 untuk model XL. XL adalah cara yang bagus untuk mendeskripsikan telepon, namun, karena ada banyak hal - dibandingkan dengan Galaxy S9 Plus, Pixel 2 XL kurang dikompilasi dan lebih sulit untuk ditangani dengan satu tangan.


Ada sedikit kaca di Pixel 2, di panel kecil di bagian atas penahan tepat di atas pembaca sidik jari - sayangnya saya retak sedikit dan saat ini ditutupi dengan hanya sebagian dari kulit dbrand . Berbicara tentang pembaca sidik jari, itu adalah satu perubahan utama dengan Galaxy S9, karena di bawah pengaturan lensa ganda baru adalah sensor yang mudah dijangkau yang jauh lebih baik daripada generasi sebelumnya. Ini hanyalah salah satu dari sekian banyak langkah keamanan yang dapat digunakan pada telepon Samsung, termasuk Intelligent Scan yang mengawinkan dua metode Face Unlock dan Iris Scanner menjadi satu. Pixel 2 memiliki Face Unlock, yang telah menjadi fitur Android untuk beberapa waktu sekarang, tetapi pemindaian iris adalah sesuatu yang hanya dapat dilakukan oleh Galaxy S9 dalam kasus ini.

Dalam hal apa Galaxy S9 memiliki lebih dari Pixel, jack headphone 3.5mm tetap item yang diperebutkan. Bagi mereka yang benar-benar ingin menjaga port di sekitar, Pixel 2 akan menjadi sulit dijual karena memerlukan adaptor USB-C untuk setiap headphone kabel. Jika Anda menggunakan headphone Bluetooth untuk salah satu ponsel ini, Galaxy S9 memiliki dukungan HD HD sedangkan Pixel 2 XL dengan Android Oreo mendukung baik aptX HD dan codec LDAC Sony . Jadi kecuali Anda menggunakan nirkabel, atau tidak keberatan dongle, Samsung menyediakan opsi audio untuk nirkabel atau kabel, menempatkannya di atas Pixel 2 di departemen audiophile.

Galaxy S9 juga mengeluarkan beberapa suara hebat dengan pengaturan speaker ganda, di mana satu dibangun tepat ke speaker panggilan. Ini adalah lompatan maju bagi siapa saja yang menginginkan kualitas speaker yang lebih baik, meskipun telah terjadi untuk Pixel 2 yang juga mendukung pengaturan speaker stereo.

Pixel 2 keluar beberapa bulan yang lalu, menempatkannya pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan S9 yang lebih baru yang menggunakan prosesor Snapdragon 845 terbaru. Itu tidak berarti bahwa Snapdragon 835 di Pixel adalah bungkuk - jika ada, memiliki saham Android di pucuk pimpinan tanpa terlalu banyak tambahan akan membantunya terasa mulus dan cepat pula. Galaxy S9 Plus memang mendapatkan sedikit lebih banyak RAM pada 6GB, yang mungkin baik untuk multitasking dalam salah satu dari banyak cara yang disediakan oleh Samsung.

Sejauh masa pakai baterai, dua unit yang dipertanyakan di sini memiliki kapasitas yang sama, dengan Pixel 2 XL hampir tidak merayap keluar S9 Plus di 3,520mAh dibandingkan dengan 3.500 mAh. Ini adalah perbedaan yang dapat diabaikan, untuk menjadi adil, dan Samsung Galaxy S9 Plus menyediakan banyak fitur hemat daya untuk membuat ponsel bertahan lebih lama. Bahkan ada mode hemat daya yang sangat dalam di mana hanya beberapa aplikasi dan fitur yang dapat diakses.

Untuk kreditnya, Pixel 2 XL telah melakukan pekerjaan yang cukup baik hingga satu setengah hari di bawah penggunaan yang cukup berat, sementara Galaxy S9 Plus tampaknya menguras lebih cepat jika Anda memiliki banyak perangkat tambahan yang diaktifkan. Misalnya, layar masuk ke gir saat dilihat di siang hari dan ketika di aplikasi tertentu seperti YouTube untuk hiburan.

Istilah pengguna daya mungkin relatif di sini, karena ada begitu banyak yang dapat dilakukan oleh ponsel ini - tetapi jika Anda menggunakan ponsel pada klip yang konsisten, penanda hari itu dan setengah akan terasa seperti langka. Kedua ponsel dapat diisi daya dengan cepat menggunakan aksesori yang disertakan, meskipun S9 menyombongkan pengisian nirkabel cepat jika Anda menyukai hal semacam itu.

Memang, S9 memiliki semua yang mungkin Anda inginkan di telepon, yang telah menjadi hak prerogatif dari garis Galaxy selama bertahun-tahun sekarang. Bahkan dalam perangkat lunak, ada banyak cara untuk melakukan apa saja - sebut saja redudansi atau sebaliknya, tetapi pilihan ada di sana. Samsung Bixby adalah contoh yang baik, karena berada tepat di samping Asisten Google di perangkat yang sama.

S9 memiliki semua yang mungkin Anda inginkan dalam ponsel, yang telah menjadi hak prerogatif dari garis Galaxy selama bertahun-tahun sekarang

Tombol Bixby adalah cara mudah untuk memicu dan mungkin membutuhkan sedikit kurva belajar, tetapi kemampuan barunya mencerminkan Google Lens dan Google Translate. Pada Pixel 2, menekan ponsel membuat asisten selalu siap di atas frasa panas untuk aktivasi suara. Di sisi perintah suara, Bixby menangani perintah tindak lanjut menggunakan 'dan' konjungsi yang merupakan kaki di kompetisi. Tetapi jika Anda sudah terbiasa dengan Asisten Google, kurva pembelajaran pesaing Samsung mungkin akan membuat Anda jengkel.

Aplikasi lain lebih sulit untuk dibenarkan, seperti aplikasi Kalender yang serupa. Namun terkadang aplikasi Samsung memiliki beberapa fungsi tambahan yang masuk akal - aplikasi Galeri memiliki editor GIF bawaan dan peramban Internet Samsung dapat dilengkapi dengan pemblokir iklan, misalnya. Tetapi semua ini hanya menggores permukaan UI Samsung yang juga menyertakan Edge UX untuk panel berbagai shortcut dan feed, banyak personalisasi dalam Always on Display atau di layar kunci tempat video dapat diatur sebagai wallpaper, dan bahkan fitur Dual Messenger built-in di mana dua instance Skype atau Snapchat dapat dibuat.

Bursa Android memiliki reputasi sebagai fitur yang kurang terisi, tetapi seiring waktu Google telah memasukkan lebih banyak pilihan untuk banyak tugas. Multi-jendela dan gambar-dalam-gambar adalah fitur yang awalnya ditemukan pada ponsel Samsung, dan sekarang Android Oreo memperkenalkan mereka ke dalam keluarga Pixel. Yang mengatakan, Android Oreo membawa antarmuka yang bersih yang menempatkan pencarian Google dan ekosistem Asisten di depan, dengan beberapa fitur hampir tersembunyi seperti pintas cepat setelah menahan ikon aplikasi. Secara historis, Android telah menambahkan lebih banyak fitur berdasarkan perkembangan perangkat lunak yang dibuat oleh produsen lain. Jadi, Anda dapat mengatakan bahwa kedua ponsel ini mendapat manfaat dari keberadaan yang lain - Samsung memiliki Android sebagai basisnya, dan Google belajar dari langkah-langkah awal yang akan dilakukan perusahaan lain ini yang bersedia mengambil tambahan perangkat lunak mereka.

Android Oreo menghadirkan antarmuka bersih yang menempatkan pencarian Google dan ekosistem Asisten di depan

Yang akhirnya membawa kita ke kamera, yang menunjukkan beberapa perbedaan nyata dalam filsafat. Di masa lalu, Samsung telah dikritik karena terlalu banyak melakukan pemrosesan posting di foto-fotonya, terutama dengan saturasi - tetapi di kamera Pixel baru, pembelajaran mesin dan pengolahan algoritmik adalah bagaimana Google berharap untuk membuat foto-foto besar secara konsisten. Seperti yang telah menjadi poin di banyak bagian perbandingan ini, Pixel tampaknya memprioritaskan untuk mendapatkan fitur-fiturnya yang tepat daripada kemampuan yang sangat menumpuk.

Dan itulah mengapa bahkan model XL hanya memiliki satu kamera dan aplikasi yang menyediakan beberapa opsi tetapi tidak terlalu mengontrol proses pemotretan. Beberapa mode seperti panorama dan gerakan lambat tersedia, tetapi sebagian besar waktu pengguna akan tetap dalam mode otomatis untuk pengambilan gambar 12MP, perekaman video 4K, dan potret mode potret yang sangat baik . Apa yang memisahkan Pixel 2 dari hampir semua kamera lain adalah database besar Google dari foto yang ada, dari mana ia menarik data sebanyak mungkin untuk benar memproses hasil akhir. Inilah sebabnya mengapa kamera Pixel menyediakan beberapa gambar mode potret yang luar biasa, terutama di kamera yang menghadap ke depan. Semua pemrosesan latar belakang ini meningkatkan HDR + tetapi membantu kamera memotong subjek dengan benar.

Apa yang memisahkan Pixel 2 dari hampir semua kamera lain adalah database besar Google dari foto yang ada

Hal ini juga karena alasan ini bahwa Pixel 2 melakukan pekerjaan yang baik dalam situasi cahaya rendah, karena pemrosesan membantu foto dalam pencahayaan yang kurang ideal masih cukup bagus. Meskipun bisa ada lebih banyak eksposur secara keseluruhan, foto-foto yang rinci dan berguna sedangkan ponsel lain pasti akan berjuang. Namun, ini tidak sempurna, tergantung pada pandangan Anda - pemrosesan Pixel 2 dapat berlebihan dalam kejelasan dan penajaman, yang mengarah ke foto yang sedikit terlalu bergaya dan kurang alami dari seharusnya.

Kamera yang menghadap ke depan dari Pixel 2 ditinggikan di atas penembak 8MP dari Galaxy S9, yang cenderung lebih lembut dan tidak menghasilkan sebanyak foto besar secara konsisten. Meskipun modus potret macam ada disebut Selfie Focus - itu tidak melakukan tugas yang baik untuk memotong subjek dan dalam situasi cahaya rendah detailnya cenderung menurun. Fokus langsung menggunakan manfaat kamera belakang dari pengaturan lensa ganda, di mana kedua lensa digunakan bersama untuk mengencangkan bingkai dan mendapatkan informasi kedalaman yang lebih baik untuk potongan subjek. Itulah keuntungan memiliki lensa ekstra (selain zoom), yang tidak tersedia pada Galaxy S9 yang lebih kecil.

Namun mengambil lensa kedua itu masih menyisakan kamera utama, di mana Samsung benar-benar berupaya. Proses multi-frame mencoba untuk menjadi sedikit lebih seperti pemrosesan pasca Google Pixel, tetapi tanpa database Google yang besar - sebaliknya, DRAM yang dibangun ke modul kamera utama memproses puluhan tembakan untuk menganalisis dan menghasilkan hasil akhir terbaik. Tapi lensa itu sendiri memiliki fitur yang tidak dimiliki smartphone lain dan smartphone masa depan pasti akan mulai menyediakan: bukaan ganda.

Bilah aperture yang sebenarnya menghentikan kamera Galaxy S9 ke f / 2.4 aperture dari f / 1.5 lebar terbuka yang asli. Bahkan tanpa aperture ekstra, f / 1.5 dapat dirayakan karena kemampuannya untuk membanjiri lebih banyak cahaya ke sensor daripada sebelumnya, karena, bersama dengan pemrosesan multi-frame, berarti kinerja cahaya rendah yang besar. Kami menguji S9 Plus melawan iPhone X dan Pixel 2 baru-baru ini dan menemukan S9 untuk secara konsisten mengekspos adegan gelap lebih baik daripada yang lain. Jika ada, Pixel 2 dan S9 Plus dapat menjadi leher dan leher di sini, karena kedua ponsel menggunakan alat yang berbeda untuk mencapai hasil yang sama.

Bukaan f / 2.4 mungkin bukan sesuatu yang kebanyakan pengguna rasakan dalam penggunaan otomatis yang normal, meskipun opsi ada di mode Pro. The Pixel 2 membagi perbedaan dengan memiliki f / 1.8 aperture dalam satu lensa, tetapi masih melakukan pekerjaan yang baik dan pengolahan benar-benar titik toh. Photogs musiman hanya akan menemukan lebih banyak untuk dinikmati di S9 karena memiliki lebih banyak pilihan dan kontrol manual, di atas beberapa mode baru seperti Super Slow Motion untuk video 960fps dan pendatang baru secara alami akan tertarik ke AR Emoji.

Pixel 2 tidak cukup memiliki merek khusus emoji, tetapi memiliki kemampuan AR yang tertanam di kamera, di mana karakter dari potongan populer budaya pop seperti Star Wars atau Stranger Things muncul dari waktu ke waktu. Ini bisa menyenangkan untuk digunakan, menambahkan avatar digital ke adegan yang ada.

Samsung membagi perbedaan antara Google AR dan Apple's Animojis dengan menyediakan mesin emoji pribadi yang mudah disesuaikan. Mengambil gambar wajah dan aplikasi kamera secara otomatis akan membuat avatar, yang mungkin atau mungkin tidak sepenuhnya akurat. Informasi disimpan dalam mode AR Emoji, di mana augmented reality mengambil alih dan menggantikan siapa pun di dalam jendela bidik dengan emoji yang dipilih sehingga Anda dapat mengambil foto dan video yang konyol. Sementara mode ini sangat berbeda dalam aplikasinya, mereka menambahkan sedikit lebih menyenangkan ke seluruh pengalaman kamera dan AR Emoji pasti akan menjadi fitur panas untuk pengguna Android dengan irii Animoji.

Banyak pengguna sudah tahu di mana kesetiaan mereka, tetapi Anda benar-benar tidak bisa salah dengan salah satu dari ponsel ini

Ada perbedaan yang sangat mendasar antara Samsung Galaxy S9 Plus dan Pixel 2 XL, dan saya yakin banyak pengguna di luar sana sudah tahu di mana kesetiaan mereka terutama karena ponsel Android saham dalam campuran. Jika Anda membutuhkan sebanyak mungkin fitur dan kontrol penuh atas pengalaman fotografi, Galaxy S9 melanjutkan tradisi 'membuang segala sesuatu ke dalam ponsel' yang telah diperjuangkan Samsung selama bertahun-tahun sekarang.

The Pixel 2 XL adalah pembangkit tenaga listriknya sendiri, dengan sistem operasi spartan dan kamera berkemampuan tinggi yang didukung oleh database besar Google, tetapi ada trade off karena kurangnya headphone jack dan bahkan kekurangan air dan debu untuk tubuh. Kecuali Anda memiliki pendapat yang sangat kuat tentang pengorbanan yang mungkin dihasilkan Pixel 2, kami tidak melihat mengapa setiap pengguna akan memiliki waktu yang buruk di mana pun ponsel yang mereka gunakan.


Show EmoticonHide Emoticon