Cara Mengambil Foto Dengan Smartphone Yang Baik

Bukan hanya desainer smartphone yang dapat mengemas sensor gambar dan lensa fantastis ke dalam perangkat yang pas di saku Anda. Ponsel pembangkit tenaga listrik saat ini juga mengandalkan kecakapan komputasi mereka, mengandalkan trik perangkat lunak cerdas untuk menghasilkan foto yang menakjubkan. Saya masih menyukai kamera yang berdiri sendiri, tetapi iPhone XS yang baru menetapkan bar untuk fotografi telepon sangat tinggi selama pengujian saya baru-baru ini sehingga saya mengalami kesulitan meyakinkan diri untuk mengeluarkan Olympus tanpa cermin.


Untuk mendapatkan hasil maksimal dari kamera yang luar biasa di saku Anda, Anda harus mengikuti saran fotografi klasik sambil juga menggunakan teknik khusus untuk kamera ponsel bertenaga AI seperti iPhone baru, Samsung Note 9, dan telepon baru Google yang akan datang.

1. Biarkan Perangkat Menangani Ini


Saat menguji kamera iPhone XS Max, saya secara naluri mengaturnya pada pegangan untuk stabilitas, tetapi fotografer profesional yang bersama saya mengatakan kepada saya untuk tidak mengganggu. Ponsel baru menggunakan perangkat lunak dan sensor untuk memprediksi tangan yang goyah dan menstabilkan gambar. Jadi biarkan ponsel melakukan keajaiban dan fokus pada foto (pada ponsel yang lebih tua, perangkat seperti pegangan masih melakukan keajaiban).

Hal yang sama berlaku untuk praktik lama tap-to-focus. Sebagian besar telepon baru menganalisis apa yang ada di bidangnya untuk memaku fokus dan eksposur segera setelah Anda mengarahkan kamera ke target Anda. Ya, Anda dapat mengetuk area tertentu untuk mengkalibrasi white balance atau kecerahan, tetapi umumnya, ponsel mengetahui yang terbaik.

2. Hidupkan HDR


Jangkauan dinamis yang tinggi berarti bahwa ketika Anda menekan rana, kamera menangkap beberapa versi dari satu gambar pada pengaturan yang berbeda. Perangkat lunak kemudian menyusun elemen terbaik menjadi satu foto yang luar biasa. Sebagai contoh, katakanlah foto grup menangkap wajah setiap orang dalam pencahayaan yang tepat, tetapi meniup langit di latar belakang. HDR dapat menggabungkan bingkai dengan manusia yang cukup terang dengan bingkai yang menampilkan langit biru yang indah. Ponsel modern bagus dalam hal ini, jadi kecuali Anda menyukai tantangan mengejar satu eksposur sempurna, biarkan saja.
Pro tip: jika ponsel Anda memiliki opsi untuk "Keep Original / Normal Photo," hapus centang. Jika tidak, Anda akan mendapatkan duplikat setiap pengambilan yang Anda ambil — yang asli, dan versi HDR. Itu hanya memakan penyimpananmu.

3. Berhenti Memegang Telepon Anda Seperti Itu


Anda tidak diragukan lagi melihat cara kebanyakan orang memegang telepon mereka saat mengambil foto: hati-hati menyeimbangkan persegi panjang kaca di satu tangan, dan baik memutarbalikkan ibu jari itu atau menggunakan tangan yang lain untuk menekan tombol rana pada layar. Saya biasa melakukan ini juga, dan saya pikir itu kebiasaan yang berasal dari kekhawatiran bahwa menutupi bagian belakang telepon akan mengaburkan lensa. Tapi ingat, lensa kamera ponsel Anda terselip di sudut di bagian belakang. Memegang telepon seperti yang Anda lakukan dalam penggunaan normal bekerja dengan sangat baik.

Saat menguji iPhone XS Max, saya melihat fotografer pro tersebut memegang telepon dengan cengkeraman lebar di belakang, dan menggunakan ibu jarinya (dia kidal) untuk menekan tombol volume untuk mengambil foto. Anda harus memutar tangan sedikit untuk masuk ke mode lansekap, tetapi manfaatnya sama. Jauh lebih mudah untuk menunjuk, dan pegangan yang aman meminimalkan peluang Anda untuk menjatuhkan yang mahal.

4. Tidak apa-apa Untuk Menembak Wajah Dari Bawah


Aturan klasik adalah bahwa memotret dari bawah menambahkan dagu ke manusia. Tetapi di sini sekali lagi, perangkat lunak akan datang untuk menyelamatkan. Portrait Mode iPhone mengoreksi distorsi yang akan terlihat tidak menarik. Sekarang perspektif ini sering merupakan cara terbaik untuk menangkap wajah seseorang.

5. Dapatkan Grid


Sebagian besar ponsel memiliki pengaturan yang akan menampilkan grid 3 x 3 di layar saat memotret. Ini adalah panduan untuk Rule of Thirds, teknik komposisi klasik di mana Anda menempatkan fokus foto di persimpangan garis-garis tersebut. Itulah mengapa Anda melihat potret profesional dengan mata subjek sekitar 2/3 dari jalan ke atas halaman, dan bagian atas kepalanya terpotong.

Ini bukan hukum, tetapi membidik garis-garis itu, bukan di tengah bingkai, akan secara mencolok meningkatkan hampir semua bidikan.

6. Matikan Shutter Sound

Yang ini hewan peliharaan mengesalkan. Skeuomorphism adalah istilah teknologi untuk menggunakan antarmuka pengguna yang sudah ketinggalan jaman atau ketinggalan jaman agar tampak akrab. Warna pad hukum kuning pada aplikasi Notes adalah salah satu contoh. Suara rana mekanik palsu pada kamera ponsel Anda adalah yang lain. Kamera ponsel Anda tidak mengeluarkan suara itu; Apple menaruhnya di sana karena otak Anda mengaitkan klik dengan gagasan mengambil foto. Jika, seperti saya, Anda tidak menyukainya, Anda dapat mematikannya, meskipun satu-satunya cara di iPhone adalah membalik tombol pembungkam di kiri atas ponsel.


Show EmoticonHide Emoticon